6 cara ampuh berhenti coli (masturbasi) dan efek negatifnya jika tidak berhenti

Cara menghentikan coli (masturbasi)

 

Cara berhenti coli

Masturbasi adalah bagian ekspresi seksual yang normal. Aktivis masturbasi Ini dapat menghilangkan stres dan membantu seseorang menentukan apa yang mereka nikmati secara seksual. Namun, jika menjadi kompulsif, itu bisa menjadi masalah. Jika ini masalahnya, ada banyak cara seseorang bisa berhenti melakukan masturbasi.

Kompulsi adalah tindakan yang biasanya dilakukan secara berulang untuk mengurangi kecemasan.

Dalam kebanyakan kasus, masturbasi adalah praktik seksual normal yang tidak menyebabkan tekanan fisik atau emosional. Namun, itu bisa menjadi masalah jika mengganggu kehidupan seseorang secara negatif.

Pada artikel ini, kita membahas apa manfaat untuk berhenti bermasturbasi, bagaimana cara berhenti, dan bagaimana mengenali saat coli menjadi masalah.

 

6 Cara untuk berhenti masturbasi

Dalam beberapa kasus, masturbasi dapat menimbulkan emosi negatif atau mengganggu aspek tertentu dalam kehidupan seseorang. Tetap aktif dapat membantu seseorang menurunkan ketegangan dan memfokuskan energinya.

Misalnya, jika seseorang membatasi interaksinya dengan orang lain atau melewatkan pekerjaan untuk bermasturbasi, mungkin inilah saatnya untuk mempertimbangkan cara berhenti bermasturbasi.

Meski jarang terjadi, seringnya masturbasi dapat menyebabkan iritasi kulit dan pembengkakan pada penis. Jika ini masalahnya, mungkin perlu untuk berhenti bermasturbasi untuk meredakan gejalanya.

Bagaimana cara berhenti masturbasi, ada strategi dan teknik untuk membantu seseorang berhenti.

 

berikut ini adalah tips untuk berhenti:

1. Hindari pornografi

Paparan pornografi bisa memicu keinginan untuk bermasturbasi. Orang yang ingin berhenti melakukan masturbasi harus menghindari film, gambar, dan situs porno. Jika seseorang dapat menempatkan pembatas antara dirinya dan pornografi, hal itu dapat membantunya menghentikan kebiasaan tersebut.

Sekarang sangat mudah untuk mengakses pornografi hanya dalam beberapa detik. Namun, orang dapat mencoba membatasi aksesnya ke pornografi dengan menggunakan filter pada perangkat elektronik yang memblokir jenis konten tertentu, seperti materi pornografi.

Meskipun seseorang dapat membuka blokir situs web semacam itu, meluangkan waktu untuk melakukannya dapat memberi mereka waktu untuk mendapatkan kembali kendali atas keinginan mereka dan membiarkan dorongan maksiat itu berlalu.

 

2. Tetap aktif

Akan sangat membantu jika seseorang menemukan cara untuk mengisi waktu mereka yang tidak memicu keinginan untuk bermasturbasi.

Menemukan jalan keluar untuk pelepasan energi dapat menggantikan waktu yang dihabiskan untuk masturbasi. Orang dapat mempertimbangkan untuk melakukan hobi baru atau mempelajari keterampilan baru, seperti mempelajari alat musik atau mencoba olahraga baru.

Mengembangkan tujuan baru dapat membantu seseorang memfokuskan kembali energinya dan menemukan kegembiraan serta kepuasan dalam hal-hal lain.

Mungkin juga membantu untuk menentukan kapan dorongan untuk bermasturbasi paling tinggi dan merencanakan aktivitas lain untuk waktu itu.

 

3. Cari bantuan profesional

Ketika masturbasi secara negatif mempengaruhi kehidupan seseorang, mungkin akan membantu untuk mencari nasihat dari ahli kesehatan mental yang mengkhususkan diri pada seksualitas manusia.

Ada kemungkinan bahwa masalah tambahan, seperti gangguan obsesif-kompulsif , adalah masalah yang mendasarinya. Berbicara dengan terapis atau psikolog berguna untuk mengatasi perasaan negatif dan mempelajari strategi modifikasi perilaku untuk menghentikan masturbasi.

 

4. Luangkan lebih banyak waktu dengan orang lain

Beberapa orang mungkin melakukan masturbasi karena mereka merasa kesepian atau tidak punya apa-apa lagi untuk mengisi waktu mereka.

Menghabiskan lebih sedikit waktu sendirian mengurangi kesempatan untuk melakukan masturbasi. Menghabiskan waktu dengan orang lain tidak hanya membuat seseorang tetap sibuk, tetapi juga dapat mengalihkan fokus mereka.

Ada beberapa cara untuk mengurangi kesendirian. Orang dapat bertemu dengan teman atau keluarga, mengikuti kelas, atau bergabung dengan gym untuk tetap bersosialisasi dengan orang lain.

 

5. Olahraga

Olahraga adalah cara yang efektif untuk menurunkan ketegangan dan memfokuskan energi secara positif.

Aktivitas seperti berlari, berenang, dan angkat beban dapat memperkuat tubuh dan melepaskan endorfin yang meningkatkan perasaan sejahtera.

Merasa lebih bahagia dan lebih rileks dapat mengurangi keinginan untuk sering bermasturbasi.

 

6. Temukan komunitas pendukung

Bergabung dengan kelompok pendukung dapat membantu mengurangi perasaan bersalah dan malu yang terkait dengan masturbasi kompulsif.

Masturbasi bersifat kompulsif, mungkin karena berbagai alasan. Misalnya, mungkin karena:

  • kondisi kesehatan mental yang tidak diobati
  • masalah hubungan
  • pandangan terbatas tentang seksualitas
  • keterampilan komunikasi seksual atau resolusi konflik yang buruk
  • perbedaan budaya dalam ekspresi seksual
  • konflik budaya dan agama

Namun, mendapat dukungan dari sekelompok orang tepercaya mungkin berguna bagi sebagian orang untuk menghentikan kebiasaan tersebut. Menemukan kelompok pendukung dapat memberi mereka ruang yang mereka butuhkan untuk mengungkapkan keprihatinan dan mengembangkan strategi penanggulangan yang positif.

Ketika seseorang berbicara secara terbuka tentang tantangan yang mereka hadapi, orang lain dapat membantu mereka merasa diakui. Ini dapat mengurangi perasaan bersalah atau malu yang terkait dengan masturbasi kompulsif.

 

 

Efek samping

Masturbasi biasanya tidak menimbulkan efek samping.

Namun, jika masturbasi bersifat kompulsif, konstan, atau kuat, hal itu dapat menyebabkan efek samping berikut:

 

Edema : Pada pria, mencengkeram penis terlalu erat selama masturbasi dapat menyebabkan pembengkakan ringan, atau edema .

Iritasi kulit : Saat masturbasi terlalu kuat, dapat menyebabkan lecet atau iritasi kulit. Iritasi kulit biasanya ringan dan hilang setelah beberapa hari.

Rasa bersalah : Meskipun masturbasi tidak salah atau tidak sehat, beberapa orang mungkin mengalami perasaan negatif setelahnya, seperti rasa bersalah atau malu.

Mitos bahwa masturbasi menyebabkan kebutaan atau kemandulan tidak benar.

 

Kapan masturbasi menjadi masalah?

Cara berhenti coli

Masturbasi menjadi masalah jika berdampak negatif pada seseorang atau berdampak pada area lain dalam hidupnya.

Misalnya, jika hal itu mulai mengganggu kemampuan mereka untuk orgasme atau melakukan hubungan seksual dengan pasangan, mungkin ada baiknya mengatasi kebiasaan tersebut.

 

1. Perilaku kompulsif

Dalam beberapa kasus, masturbasi bisa menjadi perilaku seksual kompulsif. Perilaku seksual kompulsif melibatkan keasyikan yang intens dan berulang-ulang dengan dorongan, fantasi, dan perilaku seksual.

Perlu dicatat bahwa ini tidak sama dengan memiliki dorongan seks yang tinggi.

Perilaku kompulsif menyebabkan masalah atau tekanan psikososial. Hal ini membuat seseorang sulit untuk benar-benar menikmati perilakunya.

Ketika masturbasi adalah suatu keharusan, itu adalah masalah kesehatan mental. Menurut laporan studi kasus di Journal of Psychiatry , masturbasi kompulsif biasanya merupakan kondisi kontrol impuls atau jenis disfungsi seksual.

 

2. Perasaan bersalah

Bagi sebagian orang, masturbasi juga menyebabkan perasaan sangat bersalah.

Satu studi di jurnal Sexual Medicine , yang melibatkan 4.211 pria yang mengunjungi klinik rawat jalan pengobatan seksual, menemukan bahwa 8,4% pria melaporkan merasa bersalah setelah melakukan masturbasi.

Semua peserta menyelesaikan kuesioner dan wawancara terstruktur mengenai frekuensi masturbasi dan perasaan terkait.

Perasaan bersalah juga bisa menyebabkan masalah lain. Misalnya, tingkat rasa bersalah yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan penggunaan alkohol, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan mental dan fisik lainnya.

 

 

Ringkasan

Dalam kebanyakan kasus, masturbasi adalah bagian normal dari seksualitas. Frekuensi masturbasi sangat bervariasi dari orang ke orang, dan tidak ada frekuensi "normal".

Namun, jika masturbasi mulai mengganggu bagian lain dari kehidupan seseorang atau mulai menyebabkan kesusahan, mungkin ada baiknya untuk menghentikan atau mengurangi frekuensinya.

Ada beberapa cara untuk menghentikan masturbasi, di antaranya menghindari pornografi dan berfokus pada aktivitas lain. Namun, jika seseorang curiga bahwa mereka memiliki masalah  seksual, yang terbaik adalah mencari bantuan profesional.

Enjoyed this article? Stay informed by joining our newsletter!

Comments

You must be logged in to post a comment.

Related Articles
About Author

Assalamualaikum wr wb, Perkenalkan nama saya Eli Maulana, saya tinggal di Boyolali, Jawa Tengah, hobi membaca, menggambar, dan menjomblo. Walaupun saya sangat tampan tapi tidak ada cewek yang naksir karena saya cenderung cuek, dingin dan suka bermalas-malasan. 🤭😅