Apa itu metaverse? Penjelasan dan contoh project yang akan datang

Apa itu Metaverse?

Metaverse telah menjadi topik pembicaraan hangat baru-baru ini, dengan Facebook dan Microsoft sama-sama mempertaruhkan klaim. Tapi apa itu metaverse? Dan kapan akan terealisasikan?

Penulis  Neal Stephenson dikreditkan dengan menciptakan istilah "metaverse"  dalam novel fiksi ilmiah tahun 1992-nya "Snow Crash," di mana ia membayangkan avatar manusia hidup yang bertemu di bangunan 3D realistis dan lingkungan realitas virtual lainnya.

Sejak itu, berbagai perkembangan telah membuat tonggak sejarah dalam perjalanan menuju metaverse nyata, dunia virtual online yang menggabungkan augmented reality, virtual reality, avatar holografik 3D, video dan sarana komunikasi lainnya. Saat metaverse berkembang, ia akan menawarkan dunia alternatif yang sangat nyata bagi Anda untuk hidup berdampingan.

Firasat metaverse sudah ada di dunia game online seperti Fortnite, Minecraft, dan Roblox. Dan perusahaan di balik permainan tersebut memiliki ambisi untuk menjadi bagian dari evolusi metaverse.

Apa itu metaverse?

Ini adalah kombinasi dari beberapa elemen teknologi, termasuk virtual reality, augmented reality dan video di mana pengguna "hidup" dalam dunia digital. Pendukung metaverse membayangkan penggunanya bekerja, bermain, dan tetap terhubung dengan teman-teman melalui segala hal mulai dari konser dan konferensi hingga perjalanan virtual keliling dunia.

Kapan kita bisa untuk melihatnya dan mengunakannya?

Mark Zuckerberg, CEO Meta yang baru bernama (sebelumnya Facebook), memperkirakan perlu waktu lima hingga 10 tahun sebelum fitur utama metaverse menjadi arus utama. Tetapi aspek metaverse saat ini ada. Kecepatan broadband ultra-cepat, headset realitas virtual, dan dunia online yang selalu aktif sudah aktif dan berjalan, meskipun mungkin tidak dapat diakses oleh semua orang.

Apa saja contohnya?

Berikut adalah apa yang terjadi saat ini yang dapat mengarah pada metaverse untuk kedepannya:

  • Meta. Raksasa teknologi yang sebelumnya dikenal sebagai Facebook telah melakukan investasi signifikan dalam realitas virtual, termasuk akuisisi Oculus pada 2014.Meta membayangkan dunia virtual tempat avatar digital terhubung melalui pekerjaan , perjalanan, atau hiburan menggunakan headset VR. Zuckerberg telah optimistis di metaverse, percaya itu bisa menggantikan internet seperti yang kita kenal. "Platform dan media berikutnya akan menjadi lebih imersif dan mewujudkan internet di mana Anda berada dalam pengalaman, tidak hanya melihatnya, dan kami menyebutnya metaverse," kata CEO Meta Mark Zuckerberg bulan lalu setelah mengungkapkan rebranding perusahaan. 

  • Microsoft. Raksasa perangkat lunak ini sudah menggunakan hologram dan sedang mengembangkan aplikasi mixed and extended reality (XR) dengan platform Microsoft Mesh-nya, yang menggabungkan dunia nyata dengan augmented reality dan virtual reality. Awal bulan ini, Microsoft memamerkan rencananya untuk menghadirkan realitas campuran termasuk hologram dan avatar virtual ke Microsoft Teams pada 2022 . Juga dalam pengerjaan untuk tahun depan: ruang terhubung virtual 3D yang dapat dijelajahi untuk ritel dan tempat kerja. Angkatan Darat AS saat ini bekerja dengan Microsoft di headset augmented reality Hololens 2 bagi tentara untuk berlatih, dan bertarung. Selain itu, Xbox Live juga telah menghubungkan jutaan pemain video game di seluruh dunia.

  • Roblox. Platform, yang didirikan pada tahun 2004, menampung sejumlah game buatan pengguna, termasuk penawaran permainan peran seperti Bloxburg dan Brookhaven, di mana pengguna dapat membangun rumah, bekerja, dan bermain skenario. Roblox sekarang bernilai lebih dari $45 miliar setelah go public tahun ini . Pada hari IPO di bulan Maret, pendiri dan CEO Roblox David Baszucki mentweet ucapan terima kasih kepada semua yang membantu membawa platform "satu langkah lebih dekat untuk memenuhi visi kami tentang #Metaverse." Sejak itu, Roblox telah bekerja sama dengan perusahaan sepatu skateboard Vans untuk menciptakan Vans World, sebuah taman skateboard virtual di mana para pemain dapat berdandan dengan perlengkapan Vans yang baru dan membuka Gucci Garden yang terbatas., di mana Anda dapat mencoba dan membeli pakaian dan aksesori untuk diri virtual Anda. 

  • Minecraft. Dunia maya lain yang disukai oleh anak-anak, Minecraft milik Microsoft pada dasarnya setara dengan Lego digital, di mana pemain dapat membuat karakter digital mereka sendiri dan membangun apa pun yang mereka inginkan. Pada Agustus, Minecraft memiliki lebih dari 140 juta pengguna aktif bulanan. Selama pandemi, popularitasnya meledak di kalangan anak - anak yang harus lebih bergantung pada koneksi virtual. Beberapa perusahaan yang kurang dikenal telah meluncurkan dunia online mereka sendiri. Dunia fantasi online  Second Life , didirikan pada tahun 2003, berada dalam dekade kedua sebagai realitas alternatif.

  • Epic Games. Tim Sweeney, CEO perusahaan yang mengembangkan Fortnite, mengatakan, "Bukan rahasia lagi bahwa Epic berinvestasi dalam membangun metaverse." Itu  mengadakan konser oleh orang-orang seperti Ariana Grande  dan Travis Scott , trailer film dan debut musik dan bahkan "imersif" membayangkan kembali pidato bersejarah "I Have A Dream" dari Martin Luther King Jr. tahun 1963 . Dan ia mengembangkan manusia digital fotorealistik dengan MetaHuman Creator-nya, yang dapat menjadi cara Anda menyesuaikan doppelganger digital Anda di game dunia terbuka di masa mendatang.

Kesimpulan:

Jika metavers ini benar benar terealisasikan maka dunia internet akan benar-benar berubah, era baru akan muncul jadi bagaimana pendapat kalian tentang metaverse ini?

Enjoyed this article? Stay informed by joining our newsletter!

Komentar

Anda harus masuk untuk mengirim komentar.

Related Articles
About Author

💚💚 GODBLESYOU ♥️♥️

Popular
Agt 8, 2021, 7:16 AM - Maulana