Penjelasan bubble price, apakah ciri-cirinya dan bagaimana cara agar tetap cuan di pasar yang anjlok

 

Apa itu bubble price, (harga yang menggelembung)

Istilah "gelembung", dalam konteks ekonomi, umumnya mengacu pada situasi di mana harga untuk sesuatu aset keuangan, atau bahkan seluruh sektor dan pasar, melebihi nilai fundamentalnya dengan margin yang besar.

Karena permintaan sangat spekulatif, dan mengabaikan nilai intrinsik, hal ini memicu harga yang melambung sangat tinggi, dan menyebabkan meletusnya gelembung. Lalu aksi jual besar-besaran menyebabkan harga turun, dengan sangat dramatis. Dalam kebanyakan kasus, pada kenyataannya, gelembung spekulatif diikuti oleh kehancuran spektakuler pada bursa yang bersangkutan.

 

Kehancuran yang disebabkan oleh pecahnya gelembung tergantung pada sektor yang terlibat, dan juga apakah tingkat partisipasi tersebar luas. Misalnya, pecahnya gelembung ekuitas dan real estat di Jepang pada tahun 1989-1992 menyebabkan periode stagnasi yang berkepanjangan bagi ekonomi Jepang. begitu lama sehingga tahun 1990-an disebut sebagai Dekade yang Hilang . Di AS, ledakan dari gelembung dotcom pada tahun 2000 dan gelembung perumahan real estate pada tahun 2008 menyebabkan resesi yang parah.

Secara teoritis, ada gelembung aset dalam jumlah tak terbatas. bagaimanapun juga, hiruk-pikuk spekulatif dapat muncul atas apa pun, mulai dari mata uang kripto seperti Bitcoin & Dogecoin. hingga saham dan properti.

 

Tahapan bubble crash.

1. Perpindahan.

Pergeseran terjadi ketika investor terpikat oleh paradigma baru , seperti teknologi baru yang inovatif atau trend baru.  Misalnya booming-nya coin meme, lalu NFT dan sekarang ada metaverse.

 

2. Booming.

Harga naik perlahan pada awalnya, mengikuti perpindahan, tetapi kemudian mendapatkan momentum karena semakin banyak peserta memasuki pasar, menyiapkan panggung untuk fase booming. Selama fase ini, aset yang dimaksud menarik liputan media secara luas. Takut kehilangan apa yang bisa menjadi peluang sekali seumur hidup memicu lebih banyak spekulasi, menarik semakin banyak investor dan pedagang ke dalam lingkaran.

 

3. Euforia.

Selama fase ini, kehati-hatian di buang, karena harga aset terus meroket. Valuasi mencapai tingkat ekstrim selama fase ini sebagai ukuran dan metrik penilaian baru yang disebut-sebut untuk membenarkan kenaikan tanpa henti. dan teori "lebih bodoh" adalah gagasan bahwa tidak peduli bagaimana harga berjalan, akan selalu ada pembeli yang bersedia membayar lebih. Dan berita ini dimainkan di mana-mana.

 

4. Profit-Taking.

Pada fase ini, dengan memperhatikan tanda-tanda peringatan bahwa gelembung hampir mencapai titik puncaknya. Beberapa mulai menjual posisi dan mengambil keuntungan. Tetapi memperkirakan waktu yang tepat ketika gelembung akan runtuh.

 

5. Panik.

Hanya diperlukan peristiwa dan berita yang relatif kecil untuk menusuk gelembung, tetapi setelah tertusuk, gelembung tidak dapat mengembang lagi. Pada tahap panik, harga aset berbalik arah dan turun secepat mereka naik. Investor dan spekulan, dihadapkan dengan margin call dan jatuhnya nilai kepemilikan mereka, sekarang ingin melikuidasi dengan harga berapa pun. Karena pasokan menguasai permintaan, harga aset merosot tajam.

 

Mengapa bubble price bisa terjadi?

Sejauh ini yang kami pelajari : Ini semua adalah tentang apresiasi yang tinggi. Namun, masalah muncul ketika gelembung aset dimulai, seperti bola salju, yang menggelinding semakin membesar dan membengkak di luar proporsi fundamental, atau nilai intrinsik, dari aset yang terlibat. Investor dan spekulan semakin liar dan mendorong harga lebih tinggi lagi.

Mengapa mereka melakukan ini? Ini tidak berkaitan dengan hal-hal mendasar tetapi dengan kelemahan manusia. pemikiran dan tindakan psikologis dan seringkali irasional tentang uang, yang dikenal sebagai bias keuangan. Perilaku tersebut meliputi hal-hal seperti:

 

  1. Mentalitas kawanan: melakukan sesuatu karena semua orang.
  2. Pemikiran jangka pendek : hanya melihat pengembalian langsung, atau berpikir Anda dapat "mengalahkan pasar" serta me.ngatur waktu untuk keluar dengan cepat dan mendapatkan keuntungan
  3.  Disonansi kognitif: hanya menerima informasi yang menegaskan keyakinan yang sudah dipegang, dan mengabaikan apa pun yang tidak.

 

Semua Kegembiraan irasional adalah dasar psikologis dari munculnyabgelembung spekulatif. " definisikan gelembung "sebagai situasi di mana berita kenaikan harga memacu antusiasme investor, yang menyebar melalui penularan psikologis dari satu orang ke orang yang lain.

dalam proses memperkuat cerita yang mungkin membenarkan kenaikan harga, dan membawa kelas yang lebih besar dan lebih besar dari investor yang, terlepas dari keraguan tentang nilai sebenarnya dari sebuah investasi. sebagian tertarik padanya karena iri atas keberhasilan, hasil cuan orang lain dan sebagian karena kegembiraan para penjudi."

 

 

Kesimpulan dari bubble price, 

Gelembung  ditandai dengan kenaikan harga pasar yang cepat dan besar dari berbagai aset. Namun, pertumbuhan yang cepat ini relatif berumur pendek. seperti pecahnya gelembungdan tiba-tiba berbalik arah, menyeret harga aset turun bersamanya, terkadang bahkan lebih rendah dari nilai aslinya.

Biasanya, gelembung tercipta dari dasar-dasar yang sehat , tetapi akhirnya perilaku irasional yang bersemangat mengambil alih, dan lonjakan tersebut disebabkan oleh spekulasi membeli dan terus membeli, dengan harapan harga terus naik.

 

Lalu bagaimana kita agar tetep cuan di pasar yang semakin menggila ini.

 

  1. Investasikan uang kalian di proyek crypto dengan fundamental yang terbaik.
  2. Selalu menyimpan mata uang FIAT atau stable coin. Jika sewaktu-waktu pasar anjlok sangat dalam kalian bisa memborong coin yang kalian sukai dengan harga yang sangat murah.
  3. Untuk trader= selalu pasng target berapa banyak keuntungan yang diperoleh, artinya selalu tau kapan harus keluar dari pasar. (Misalnya take profit 10%, 20% atau 50%)
  4. Untuk investor= jika aset yang kalian punya harganya anjlok jangan pernah cutloss, Karena setiap penurunan harga pasti akan ada kenaikan. Dan kami menyarankan untuk stakingkan aset kalian untuk mendapatkan bunga.
  5. Pilih proyek dengan, komunitas yang fanatik, volume perdagangan tinggi dan nilai kegunaan dari proyek crypto tersebut..

Enjoyed this article? Stay informed by joining our newsletter!

Komentar

Anda harus masuk untuk mengirim komentar.

Related Articles
About Author

Assalamualaikum wr wb, Perkenalkan nama saya Eli Maulana, saya tinggal di Boyolali, Jawa Tengah, hobi membaca, menggambar, dan menjomblo. Walaupun saya sangat tampan tapi tidak ada cewek yang naksir karena saya cenderung cuek, dingin dan suka bermalas-malasan. 🤭😅

Popular
Agt 8, 2021, 7:16 AM - Maulana