apa itu friend with benefit atau FWB, apakah itu baik dan bagaima cara melakukanya

Hubungan friend with benefits (FWB) adalah hubungan di mana dua orang berhubungan secara fisik dan intim satu sama lain, namun mereka tidak berkomitmen satu sama lain dengan cara apa pun.

apa itu friend with benefit atau FWB, apakah itu baik dan bagaima cara melakukanya
Photo by Wasa Crispbread / Unsplash

apa itu friend with benefits atau FWB dan apakah itu baik

Apakah kamu bertanya-tanya apa arti sebenarnya dari "friend with benefits (FWB)"? Mungkin kamu pernah mendengar istilah itu muncul di film dan acara TV, atau pernah melihat akronim FWB dan tidak yakin hubungan seperti apa itu. Mungkin kamu hanya mencoba untuk menentukan apakah itu situasi yang tepat untuk kamu. Apa pun masalahnya, agar hubungan pertemanan dengan manfaat berhasil, penting untuk memahami apa sebenarnya arti dan makna dari hubungan ini.

Apa Itu friend with benefits atau FWB?

Hubungan friend with benefits (FWB) adalah hubungan di mana dua orang berhubungan secara fisik dan intim satu sama lain, namun mereka tidak berkomitmen satu sama lain dengan cara apa pun. Orang-orang yang terlibat dalam hubungan friend with benefits (FWB) jelas menikmati menghabiskan waktu bersama, tetapi hubungan mereka tidak romantis dan tidak terikat .

Apakah friend with benefits tepat untuk kita?

Jika kamu berpikir untuk menjalin hubungan friend with benefits , ada lima poin penting yang perlu diingat yang akan membantu mu menentukan apakah hubungan biasa ini benar-benar bermanfaat bagi dirimu dalam segala hal.

1. kamu tidak ingin berkomitmen pada orang ini atau mengharapkan mereka berkomitmen padamu.

Jika kamu ingin berteman dengan seseorang yang bermanfaat, penting bagi mu untuk memasuki hubungan semacam ini dengan pemahaman penuh dan penerimaan tentang apa artinya ini bagi kalian berdua. hubungan ini bukan seperti harapanmu , dan FWB dapat memiliki kelebihan dan kekurangan tergantung pada keinginan dan kebutuhan mu saat ini.

Penting untuk menyadari bahwa orang ini tidak akan dapat memberi mu dukungan dan perhatian emosional yang biasanya ditunjukkan oleh pasangan dalam hubungan yang berkomitmen. Itu mungkin termasuk kegiatan yang lebih intim seperti menangis di bahu mereka, menghadiri acara keluarga, atau pergi berkencan formal .

2. kamu dan pasangan berada dalam pemahaman yang sama tentang hubungan FWB.

Ketika kamu memasuki hubungan FWB, dirimu harus mendiskusikan secara terbuka dan jujur ‚Äč‚Äčtentang sifat hubungan yang kamu inginkan sejak awal. Untuk menghindari kebingungan, perasaan terluka, dan sinyal salah paham, kamu harus benar-benar terus terang dan sepenuhnya setuju satu sama lain tentang sifat hubungan yang akan kamu jalani.

Dengan begitu, koneksi mu bisa sebebas mungkin dari masalah. Jika kamu mencapai ketidak sepakatan tentang situasinya, ini mungkin bukan aturan untuk dirimu.

3. Ini adalah jenis hubungan yang benar-benar kamu inginkan dengan orang ini.

Jangan setuju dengan hubungan FWB karena itu satu-satunya hal yang bersedia dilakukan oleh calon pasangan kamu. Untuk menghindari sakit hati di masa depan, dirimu harus sepenuhnya memahami apa yang kamu daftarkan saat ini sehingga hubungan ini tidak membuat kamu merasa tidak terpenuhi atau tidak penting.

Meskipun mungkin saja hubungan FWB bertransisi menjadi sesuatu yang lebih dari waktu ke waktu, kamu mungkin akan patah hati jika ini adalah tujuan mu sejak awal.

4. Pahami bahwa orang ini mungkin menjalani hubungan dengan orang lain.

Jika kamu berpikir untuk memasuki hubungan FWB, penting juga untuk diingat bahwa hubungan yang kamu jalani tidak monogami. Faktanya, salah satu dari kamu bebas untuk berkencan dengan lebih banyak orang, memiliki hubungan FWB lain dan/atau bermain sebanyak yang kamu mau.

Selain melindungi kesehatan fisik mu, penting bagi mu untuk melindungi kesehatan emosional dengan memahami bahwa hubungan FWB dapat berakhir kapan saja dan untuk alasan apa pun.

5. kalian berdua menikmati hubungan FWB.

Agar hubungan FWB berhasil, itu harus memenuhi harapan semua orang. kamu mungkin menikmati keintiman, tetapi jenis hubungan ini hanya bisa berhasil jika kalian berdua benar-benar puas dengan pengaturannya. Misalnya, jika hubungan FWB mu membuat kamu bahagia pada saat itu tetapi kemudian berubah dengan penyesalan dan kekecewaan, itu bukan pilihan yang tepat untuk dirimu.

Jika hubungan biasa ini mencegah kamu untuk mengejar hubungan berkomitmen yang kamu lihat sendiri dalam jangka panjang, koneksi FWB mu mungkin membuat dirimu mundur secara romantis.